Faktanya, resolusi gak ngasih jaminan kita bakal berubah sesuai apa yang kita mau.
Gak perlu nunggu tahun baru untuk bikin resolusi seandainya kita memang benar-benar ingin jadi lebih baik.
Terimakasih. Dua kalimat di atas memang klise sekali.

Demi Masa. Dua hari di Kediri dan rasanya duniaku jungkir balik lagi. 2016 bukan tahun yang buruk. Sebaliknya, ia baik. Tapi tak cukup baik untuk menjadikanku pribadi yang lebih baik. Benar kata Mbak Rivah, 2016 aku sibuk mengejar dunia. Entah dunia yang mana.

“Tau gak sih Ver kenapa kamu ngerasa tenang di Kediri? Karena kamu ngeluangin waktumu untuk Allah. Kamu nyisihin uangmu untuk ongkos menuju tempat yang baik. Kamu kuras tenagamu untuk datang mencari Allah. Karna itu hatimu diparingi jembar–diberi keluasan, kamu gak ngerasa penat apalagi tertekan.”

“Coba kalau disana, berapa menit yang kamu luangin buat sholat. Dzikir e tertib po ra? Nderes e (read: tilawah Al Quran) lancar po ra? Pirang menit? Pirang ayat?”

“Kalau kamu gak mau ngorbanin waktumu buat Allah, yowes to, kenapa Allah harus ngorbanin waktuNya buat kamu?”

Mbak bener Sih.
Mungkin itu sebabnya Pondok Kediri adalah satu-satunya tempat dimana aku merasa tak takut mati.

***